Cerpen : Minggat!

Minggat!!

http://www.kemudian.com/node/48303

Ical sedang sibuk menulis diselembar kertas. “Mak, Ical tak tahan agi! Ical mau pegi ja dari rumah. Emak dan bapak tak pernah sayang same Ical. Good bye emak, good bye bapak, good bye gubuk reyot. Jangan nak cari-cari Ical. Ingat ye, jangan nak cari-cari Ical. Ical pegi dolo mak, takutnya bang Salim ninggalkan Ical. Die cakap kalo sampan yang pegi ke kota berangkeknye jam sembilan ni. Salam hormat dari Ical,”

Read more (450 words)

Setelah melipat kertas itu, Ical menaruh suratnya dibawah gelas kupi bapaknya. Kemudian Ical berjalan dengan gagah menuju pintu besar. Dalam batinnya dia berpikir betapa hebatnya dia sekarang. Dia akan pergi merantau.

* * * * * * * * * * * * * * * *

“Ape pulak ni?” teriakan Basri mengelegar membuat seisi rumah terkejut.
“En’tang ngade-ngade jak budak tu! Ape nyang die mau?” Basri melempar kertas yang dipegangnya tadi

“Ade ape pak? Nape pagi-pagi buta ni da teriak-teriak, nak belumba ke? Lumba ngan si jago tuh?” Dayang membawakan kemeja putih suaminya dan meletakkan disamping kursi depan.

“Cobe kau tengok anak kau tu! Pagi-pagi butak die da berambos (pergi) dari rumah, pakai ninggalkan surat pulak!” teriak Basri lagi dengan emosi yang semakin menjadi-jadi.
“Apenye pak?” tanya dayang lagi.

“Nya! Cobe kau bace surat cinte dari anak kesayangan kau tu! Cari mati lah budak tu. Tunggu jak! Kalau die mau pegi dari rumah ni, nape die tak bilang jak same kamek? Biar kamek buang semue baju-bajunye sekalian!” Basri semakin emosi, dia duduk dikursi goyang kesayangannya yang terbuat rotan.

“Pak! Ical pak, Ical minggat pak!” teriak Dayang histeris setelah selesai membaca surat dari anaknya.
“Dah tau dari tadi! Jangan nak teriak-teriak, kau kire kamek ni pekak ke ape?” Basri menyuruh istrinya duduk dengan memberikan isyarat tangannya.
“Kamek nak pegi carek si Salim lok. Berani-beraninye die bawa pegi si Ical!” Basri mengambil kemejanya dan mengenakan dengan cepat. Dia mengambil sendal jepit dan segera belari keluar dari rumah.

Tiba-tiba saja langkahnya terhenti, “Ical!!” teriaknya dengan kesal.
“Anak kurang ajar, tak tau diuntong!! Apa agik kau buat disini?” Basri menguncang-guncangkan tubuh Ical agar anak itu terbangun dari mimpinya.

“Bapak!” teriaknya kaget.
“Ical kan da bilang jangan nak cari Ical!” Ical yang baru setengah sadar terkejut melihat wajah seram bapaknya.
“Ical, buntat delima emak! Apa yang nak kau perbuat? Ini masih dirumah nak,” Dayang membantu Ical melepaskan diri dari bapaknya. Dia mengelus kening putra bungsunya yang baru berusia dua belas tahun itu.

“Masih di rumah ke’ mak?” tanya Ical lagi.
“Bukannye kau tulis surat, kau bilang nak pegi dari rumah?” Basri mulai bisa mengontrol emosinya. Dia melempar surat itu ke muka Ical.

“Iye sih, tadinye Ical nak minggat pak. Cuman pas Ical nak keluar rumah, hujan deras la’ mak. Jadi kamek pikir besok ja lah baro kamek minggat,” ucap Ical.

Dia mengambil surat yang masih dipegang ibunya. “Susah nak nulis surat, jadi sape tau Ical nak minggat agi, surat ni masih bise dipakai,” ucapnya sambil berjalan menuju kamarnya untuk melanjutkan tidurnya dan meninggalkan orang tuanya yang masih bingung dan kesal.

======
Cat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: