Cerita Emak : Ceret Baru vs Ceret Gosong.

Ceret baru VS Ceret Gosong.
ceret

Dulu pas masih kerja di Perusahaan Kayu, banyak rekan sekerja yang mengejek kalau aku tidak akan bisa memasak.

“Muke macam gini ngaku bise masak? Alamaaak, rebos aek jak gosong.”

Apalah jadinya kalau merebus air putih saja gosong, parah banget kan yah.

Ungkapan itu mungkin akan kita tertawakan saat jadi candaan. Tapi, merebus air, terlihat sepele namun harus penuh tanggung jawab. Contoh kasusnya adalah apa yang Emak Catz alami dua hari yang lalu.

Mengapa ada ceret baru? Karena ceret lama gosong tak dapat dipakai lagi.

Kisahnya bermula dari Dute yang pulang pas jam makan siang. Terus mendapati air di termos sisa sedikit. Takut nanti kekurangan air panas untuk membuat susu Baby Kazuo, maka dia berinisiatif merebus seceret air.

Tapi ternyata eh ternyata jam di dinding uda menunjukkan hampir selesai waktu istirahat, so Dute balik deh ke kantor gitu. Dianya lupa ngasih tau kalau ada seceret kecil air yang sedang nongkrong di atas kompor gas menyala dengan api sedang.

Nah pas banget si Kazuo, ngantuk dan minta bobo di ayun. Pendek cerita, Emak ketiduran sambil ngayun Kazuo dan nepok-nepok Kenz.

Untungnya hidung Emak termasuk sangat sensitif. Di kamar yang tertutup rapat serta memakai AC, Emak membaui ada aroma seperti plastik terbakar.

Mulai deh Emak ngendus sana sini. So Emak terkejut banget pas nengok kondisi ceret. Bagian atas ceret yang berupa plastik agar tangan tidak kepanasan sudah meleleh. Hilang lenyap. Air di dalam ceret kosong, pantatnya berwarna merah memuai, dengan bagian dalam hitam gosong serta berbau tidak sedap.

Buru-buru dah Emak matiin tuh kompor. Dan si Ceret direndam aer.

Yang harus kita sadari adalah, kelalaian kecil ini bisa menjadi sumber malapetaka besar.

Bayangkan kalau ampe telat banget ketahuannya. Si Ceret meleleh, menutupi tungku kompor gas, menyumbat api yang keluar, terus bisa saja meledak. Ledakan api akan menyambar berbagai benda di dekat kitchen set, baik itu botol-botol saus-kecap, toples bumbu dan sebagainya.

Hal ini juga akan membahayakan tetangga kiri kanan depan maupun belakang.

So, solusinya :

1. Saat merebus air, usahakan selalu memperhatikan. Kalau perlu jangan lari dari depan kompor. Pelototin aje terus tuh ceret ampe aernya mendidih. *digeplak ma Emak-Emak.

2. Belilah ceret yang bersiul. Ceret-ceret sekarang sudah canggih. Seperti Ceret yang Emak Catz beli ntuh, dengan merk Potabelo ukuran 2 liter bahan stainless tipe YD-2.0 harganya Rp. 110.000,- Setidaknya suara siulan ceret akan terdengar dan mengingatkan kita. *kecuali kalo ketiduran ato pingsan ‎​(✽ˆ⌣ˆ✽).

3. Rebus aer panas dalam jumlah banyak. Trus masukin dalam termos. Jadi kagak perlu malah rebus aer je kerjenye.

4. Beli aer panas di warung kopi depan. *nah saran ini beneran bakal bikin Emak-Emak ngamuuuk*

Peace dah. Ini cuma #desahanEmakCatz yang doyan ngerusuh.

(♥ε♥ʃƪ) lopee lopee

Emak Catz.
Sent from BlackBerry® on 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: